Pemerintah Berikan Trauma Healing Kepada Keluarga Korban Pembunuhan di Sigi

ICW Pertanyakan Ucapan Luhut soal KPK Jangan Berlebihan Periksa Edhy Prabowo
Polisi: 49 KK Mengungsi Setelah Terjadi Teror di Sigi

Pemerintah Berikan Trauma Healing Kepada Keluarga Korban Pembunuhan di Sigi

Jakarta, Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan ( Menko Polhukam) Mahfud MD mengungkapkan, pemerintah saat ini sudah melakukan pemulihan atau trauma healing bagi keluarga korban pembunuhan di Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah. “Pemerintah telah bertemu dengan keluarga korban dan juga pemerintah sudah melakukan langkah-langkah untuk pemulihan atau trauma healing,” ujar Mahfud dikutip dari kanal Youtube Kemenko Polhukam, Senin (30/11/2020). Selain itu, kata Mahfud, pemerintah juga telah meminta aparat keamanan untuk mempertebal penjagaan di wilayah sekitar tempat kejadian perkara (TKP).

Pengetatan penjagaan ini dilakukan sebagai antisipasi adanya gangguan keamanan berikutnya. “Pemerintah juga memerintahkan kepada aparat keamanan untuk memperkuat dan memperketat penjagaan, serta pengamanan terhadap warga dari ancaman terorisme dan pihak-pihak yang ingin mengacau keamanan dan ketertiban di wilayah itu,” kata Mahfud. Mahfud menambahkan, atas peristiwa pembunuhan ini, pemerintah menyampaikan duka mendalam. “Pemerintah dengan ini, sekali lagi, menyampaikan duka yang mendalam,” imbuh Mahfud.

Kasus ini terungkap setelah seorang anggota Polsek Palolo menerima informasi adanya kasus pembunuhan di Dusun Lima Lewonu, Desa Lemban Tongoa, Kecamatan Palolo, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah, Jumat (27/11/2020). Saat polisi mendatang lokasi tersebut, ditemukan empat jenazah yang tewas secara mengenaskan. Selain korban jiwa, di sekitar Tempat Kejadian Perkara (TKP) juga ditemukan tujuh rumah yang dibakar oleh Orang Tak Dikenal (OTK). Sekitar pukul 18.00-23.00 WITA, petugas melakukan olah TKP. Polsi juga mendapati keterangan dari lima saksi yang menyebut terduga pelaku kurang lebih sekitar 10 orang.

Dari jumlah tersebut, tiga di antaranya membawa senjata api laras panjang dan dua senjata api genggam. Berdasarkan keterangan mereka, terduga pelaku adalah kelompok teroris, Mujahidin Indonesia Timur ( MIT). Hal itu diketahui setelah kelima saksi diperlihakan Daftar Pencarian Orang (DPO) oleh petugas. Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Divisi Humas Polri Brigjen Pol Awi Setiyono mengatakan, aparat keamanan langsung melakukan pengejaran terhadap MIT pimpinan Ali Kalora. “Saat ini sudah ada back up kurang lebih 100 orang pasukan dari Satgas Tinombala, Brimob Polda Sulteng dan TNI untuk melalukan pengejaran terhadap kelompok Ali Kalora tersebut,” ucap Awi.