Polri Sebut Biaya Pelatihan Jamaah Islamiyah Berasal dari Infaq Anggota

Kasus Proyek SPAM, Eks Anggota BPK Rizal Djalil Didakwa Terima Suap Rp 1,3 Miliar
Terdakwa Perantara Suap Pinangki-Djoko Tjandra, Andi Irfan Jaya Dituntut 2,5 Tahun Penjara

Polri Sebut Biaya Pelatihan Jamaah Islamiyah Berasal dari Infaq Anggota

Jakarta – Polri menyebut biaya kegiatan pelatihan teroris kelompok Jamaah Islamiyah di Semarang yang dibongkar Polri berasal dari infaq para anggotanya. Kepala Divisi Humas Polri Irjen Argo Yuwono mengatakan, hal itu diketahui dari pemeriksaan terhadap Joko Priyono alias Karso yang merupakan pelatih di tempat tersebut. “Anggotanya yang aktif sekitar 6.000. Kalau diumpamakan misalnya satu orang itu mengirimkan Rp 100.000 kali 6.000 sudah Rp 600 juta, ini tersangka Karso mengilustrasikan seperti itu,” kata Argo, Senin (28/12/2020).

Argo menuturkan, tidak sedikit pula anggota kelompok tersebut yang mengirimkan uang berjumlah besar, misalnya sebesar Rp 10 juta sampai dengan Rp 20 juta. Uang yang berlebih kemudian akan disiapkan untuk keberangkatan anggota kelompok tersebut ke Suriah dalam gelombang berikutnya. “Jadi setiap ada angkatan mau berangkat kemudian dimintakan infaq dari anggota yang aktif tadi,” ujar Argo. Argo menambahkan, pekerjaan para anggota JI yang memberikan infaq itu bermacam-macam. Namun, Argo belum mau mengungkap sumber dana kelompok tersebut. “Sementara ini belum bisa (disebutkan) satu per satu orang-orang yang infaq itu siapa saja, ini bagian daripada proses penyidikan dari Densus,” ujar Argo. Adapun pusat latihan teroris di Semarang tersebut menghabiskan biaya Rp 65 juta per bulan untuk kegiatan latihan serta Rp 300 juta untuk sekali memberangkatkan 10-12 anggotanya ke Suriah. Diberitakan sebelumnya, Detasemen Khusus 88 (Densus 88) Antiteror Polri membongkar sasana atau pusat latihan kelompok teroris Jamaah Islamiyah dalam sebuah vila berlantai dua di Semarang, Jawa Tengah.

Vila tempat latihan kelompok JI ini ditemukan saat Densus 88 membongkar aktivitas terorisme di Jawa Tengah. Sekelompok anak muda ini dilatih menguasai bela diri dan persenjataan untuk menjalani simulasi penyerangan orang yang dianggap very very important person (VVIP).